Skip to main content

Besok Matahari Tepat di Atas Kabah, Saatnya Cek Kembali Arah Kiblat!

kalibrasi arah kiblat
Ka'bah

Matahari akan kembali melintas di atas Kabah, yaitu besok, Rabu (15/7/2020) dan Kamis (16/7/2020). Adapun peristiwa ini akan terjadi tepat pada pukul 16.27 WIB dan pukul 17.27 WITA atau pukul 18.27 WIT. Keterangan tersebut disampaikan oleh Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais Binsyar) Agus Salim dalam keterangan resminya yang dipublikasikan melalui laman Kementerian Agama, Selasa (14/7/2020). "Saat itu, bayang-bayang benda yang berdiri tegak lurus, di mana saja, akan mengarah lurus ke Kabah," terang Agus, Selasa (14/7/2020).

Peristiwa tersebut dikenal dengan nama Istiwa A'dham atau Rashdul Qiblah. Sebelumnya, peristiwa ini juga terjadi pada 27 dan 28 Mei 2020 yang lalu. Agus menyebut bahwa dalam momentum ini, umat Islam dapat mengecek kembali arah kiblat masjid di lingkungan rumahnya. Caranya adalah dengan menyesuaikan arah kiblat dengan arah bayang-bayang benda pada saat Rashdul Qiblah.

Menurut dia, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam proses verifikasi arah kiblat ini, yaitu: Pastikan benda yang menjadi patokan harus benar-benar berdiri tegak lurus atau pergunakan lot/bandul Permukaan dasar harus betul-betul datar dan rata Jam pengukuran harus disesuaikan dengan BMKG, RRI atau Telkom Pada Rashdul Qiblah sebelumnya, yaitu tanggal 27 dan 28 Mei lalu, Kepala Bagian Humas Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Akhmad Taufan Maulana mengatakan bahwa peristiwa ini akan berulang setiap tahunnya di tanggal yang sama.

Pengecekan arah kiblat umat islam Mengutip keterangan resmi dari BMKG, Senin (13/7/2020), berikut adalah proses kalibrasi atau cara mengecek arah kiblat: Sesuaikan jam yang akan digunakan untuk kalibrasi arah kiblat ini dengan jam atom BMKG di https://jam.bmkg.go.id/ atau http://ntp.bmkg.go.id/

Gunakan alat yang dapat dijadikan tegak lurus pada tanah yang datar untuk kalibrasi arah kiblat ini. Alat ini bisa berupa bandul yang digantung atau tiang pancang atau dinding bangunan yang benar-benar tegak lurus terhadap tanahyang datar Lakukan proses kalibrasi sejak 5 menit sebelum waktu yang ditentukan di atas hingga 5 menit sesudahnya, dengan puncak kalibrasi pada waktu-waktu di atas Perhatikan arah bayangan yang terjadi pada alat yang digunakan untuk kalibrasi arah kiblat ini Tarik garis dari ujung bayangan hingga ke posisi alat.

Garis yang ditarikitulaharah kiblat yang sudah dikalibrasi dengan posisi Matahari saat tepat berada di atas Kabah Adapun waktu kalibrasi arah kiblat tersebut terjadi saat matahari sudah terbenam di wilayah Indonesia Timur dan sebagian Indonesia Tengah. Oleh karena itu, bagi umat muslim yang berada di wilayah Indonesia Timur dan Indonesia Tengah, perlu dilakukan kalibrasi arah kiblat di selain waktu tersebut.

Proses kalibrasi untuk mengecek kiblat di wilayah ini juga serupa, yang membedakan adalah cara menarik garis, yaitu dari posisi alat ke ujung bayangan. BMKG juga mengimbau kepada masyarakat untuk tidak melihat matahari secara langsung tanpa menggunakan penapis cahaya karena sangat berbahaya bagi mata.

sumber : https://www.kompas.com/tren/read/2020/07/14/192500665/besok-matahari-tepat-di-atas-kabah-saatnya-cek-kembali-arah-kiblat-?page=2.

Newest Post
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar